Business

Tanggal

Ketika Kita Menghadapi Pengemis

Saat mengunjungi negara miskin atau negara berkembang, Anda mungkin akan menemui pengemis dan gelandangan. Bahkan di negara yang tergolong kaya sekalipun, masih saja kita menemukan orang-orang yang tidak beruntung ini.
Sumber gambar google.
Sebagian dari kita mungkin tak tahu bagaimana harus bersikap saat menghadapi peminta-minta.
Kita bisa saja mengabaikan mereka, tapi apakah tindakan tersebut bijaksana? Di sisi lain kita ingin memberi, tapi ternyata masalahnya tidaklah sederhana.

Selain ada cukup banyak peminta-minta, kita juga menghadapi masalah pengemis anak-anak dan orang-orang yang agresif ketika meminta uang. Lalu bagaimana sikap yang bijaksana untuk menghadapi kenyataan ini?
Hargai mereka Hal yang perlu kita sadari adalah pengemis dan gelandangan itu juga manusia. Mereka memiliki perasaan sama seperti kita dan akan merasa tersakiti kalau keberadaannya diabaikan. Bila Anda memilih tidak memberi, jangan menunjukkan sikap yang merendahkan, apalagi seolah jijik saat melihat mereka.

Cukup gelengkan kepala sambil tersenyum kalau Anda tidak ingin memberi. Sebaliknya, jangan pula merasa menjadi pahlawan setelah memberi beberapa uang receh. Ingatlah, hal itu tidak akan merubah hidup penerima. Anda tidak patut disembah hanya karena bantuan kecil itu.

Tak harus memberi uang

Kalau Anda merasa porsi hidangan yang akan Anda santap terlalu besar, tak ada salahnya berbagi makanan tersebut dengan pengemis. Harap diperhatikan, jangan sekali-sekali memberi makanan sisa. Lebih baik lagi kalau Anda membelikan makanan yang persis sama seperti yang sedang Anda santap. Tindakan ini jauh lebih memanusiawikan mereka daripada sekadar memberi uang receh.

Saya sendiri sering memberikan T-shirt yang saya bawa saat perjalanan hampir selesai. Saya pikir, daripada harus membayar biaya bagasi, lebih baik sebagian pakaian disumbangkan kepada yang membutuhkan. Anda patut curiga kalau ada pengemis menolak pemberian ini dan berkeras meminta uang. Hampir bisa dipastikan ia adalah anggota sindikat pengemis yang mengambil keuntungan dari kehandiran turis.

Benda yang kita berikan memang tak seberapa nilainya dan tak bisa mengubah kehidupan mereka. Namun yang terpenting kita sudah menunjukkan kepedulian serta berusaha menghargai semua orang, termasuk pengemis dan gelandangan.

Tegas dengan pengemis anak-anak

Sungguh miris menyaksikan anak-anak tiduran di pinggir jalan sambil meminta-minta. Penampilan mereka juga sangat membuat iba. Badannya terlihat sangat kotor, bahkan ada yang tidak mengenakan pakaian. Pemandangan ini adalah ujian terberat yang harus dihadapi wisatawan.

Karena merasa kasihan, banyak turis dengan gampangnya memberi uang. Tapi perlu kita sadari, memberi uang pada pengemis anak-anak akan mendatangkan konsekuensi yang amat buruk. Makin besar uang yang diterima anak-anak itu, makin kecil keinginannya untuk melanjutkan sekolah. Buat apa capek-capek sekolah kalau mengemis saja bisa dapat uang?

Lagipula, belum tentu uang yang diterima akan digunakan sendiri oleh anak-anak itu. Bisa jadi uangnya diserahkan kepada orang tuanya, atau lebih parah lagi disetor kepada kepala sindikat pengemis. Jangan sampai kehadiran kita justru menyuburkan budaya mengemis. Bukannya menolong, kita malah membuat keadaan menjadi lebih buruk. Untuk memutus mata rantai ini, kita seharusnya tidak memberi uang kepada pengemis anak-anak.

Pilih yang benar-benar perlu dibantu

Kebanyakan dari kita memiliki kemampuan ekonomi yang terbatas sehingga tak bisa memberi bantuan secara massif. Karena kita memiliki keterbatasan, pilihlah orang yang benar-benar membutuhkan bantuan, misalnya lansia dan orang cacat. Mungkin Anda sering melihat orang yang masih muda dan bisa bekerja ikut juga meminta-minta. Sebenarnya tak ada yang salah memberikan sesuatu pada seseorang. Namun berilah prioritas pada mereka  yang lebih membutuhkan.

Jangan takut berkata tidak

Kadang kala pengemis yang kita jumpai bersikap sangat agresif. Meskipun kita telah menggelengkan kepala, ia terus membuntuti sampai kita menyerah lalu memberi uang. Menurut saya, lebih baik merasa bersalah karena tidak memberi, daripada memberi karena terpojok atau terpaksa. Pengemis juga harus mengerti, meminta pun harus dengan cara yang baik.

Oleh Hairun Fahrudin

6 comments:

  1. bagaimanapun pengemis punya hati
    kita juga hargai
    walau cuma keramahan yang ikhlas kita beri…

    ReplyDelete
  2. yups,,, itulah kebnyakan pengemis,,..

    namun meski gimana yng penting niat kita untuk sedekah...beramal....soal apa yng di lakukan pengemis,,,itu kita serahkan kepada yang Maha Kuasa ( ALLAH SWT )....

    ReplyDelete
  3. Anisayu>>pepatah bilaang "lebih baik tangan di atas daripada tangan dibawah" walaupun nilainya sedikit asal kita IKHLAS pasti sangatlah berarti bagi si pengemis.

    ReplyDelete
  4. chamim>>betul mas brow karena semuanya dari NIAT,mau ngasih besar atau kecil itu terserah krna yg dicatat adalh ke ikhlasn bersedekah..amin.

    ReplyDelete
  5. Kalau di sekolah, pengemis itu gaboleh dikasih uang :D takut kembali terus. dan emang faktanya kembali terus, tiap hari malah --"

    ReplyDelete
  6. yang jelas harus bisa melihat mana yang harus diberi dan tidak, karena kalau sampai salah memberi juga sama dengan menghambat kemandirian mereka, di jogja juga ada larangan memberi kepada pengemis yang sebenernya masih mampu untuk bekerja

    ReplyDelete